Kamis, 17 September 2009

Pengaruh Bulan Purnama Terhadap Kehidupan Bumi



Satu teori adalah bahwa gravitasi bulan mengganggu keseimbangan cairan di dalam sel-sel tubuh, sama halnya dengan menyebabkan lautan pasang naik. Lainnya adalah bahwa gaya tarik ini entah bagaimana mengubah kelenjar dan organ tubuh.

Selama berabad-abad telah ada keyakinan luas bahwa bulan memberikan pengaruh yang kuat pada kesehatan manusia dan perilakunya. Bukti yang paling kuat ini ditemukan dalam kata "lunatic" yang artinya gila, sebuah istilah yang berasal dari "lunar" dan awalnya digunakan untuk menggambarkan suatu bentuk kegilaan yang dianggap disebabkan oleh fase bulan.

Kini, beberapa ahli medis percaya bahwa kesehatan fisik atau mental seseorang dapat dipengaruhi oleh sesuatu yang hampir 250.000 mil jauhnya. Namun studi yang terus muncul mengkonfirmasi bahwa hal ini memiliki pengaruh misterius dan sering benar-benar tak dapat dijelaskan pada tubuh.

Dalam beberapa kalangan, fenomena ini disebut "efek Transylvania". Contoh yang paling baru menyoroti kemungkinan adanya hubungan antara bulan purnama dan tiba-tiba kematian di antara pasien dengan epilepsi yang parah.

Sebuah studi yang dirilis tahun lalu menemukan bahwa pada malam-malam ketika ada bulan purnama, ada peningkatan jumlah pasien mencari pengobatan untuk gejala stroke, tetapi yang ternyata benar-benar sehat. Banyak penjelasan ilmiah telah diajukan.

Satu teori adalah bahwa gravitasi bulan mengganggu keseimbangan cairan di dalam sel-sel tubuh, sama halnya dengan menyebabkan lautan pasang naik. Lainnya adalah bahwa gaya tarik ini entah bagaimana mengubah kelenjar dan organ tubuh.

Beberapa ahli percaya pengaruh bulan pada perilaku manusia, terutama tidur, hari seolah kembali siang di mana itu adalah sumber penting cahaya. Bentangan kecerahan pada waktu malam hari dapat mempengaruhi hormon-hormon tertentu biasanya diatur oleh ritme sirkadian kita, jam internal tubuh. Atau mungkin hanya karena karena orang-orang yang bergadang, mereka menjadi kurang tidur dan ini sudah cukup untuk memicu mania atau kejang pada mereka yang sudah rentan.

Profesor Jim Horne dari Loughborough University, mengatakan telah diadakan penelitian "kuat" menyoroti efek yang dapat dimiliki bulan pada pola tidur. "Hal ini mungkin hanya disebabkan oleh berlimpahnya cahaya, atau bisa juga bahwa manusia diprogram untuk merespon perubahan pasang surut sebagaimana yang terjadi pada binatang laut."

Dr Cosmo Hallstrom, jurubicara Royal College of psikiater, mengatakan bahwa meskipun kurangnya bukti yang meyakinkan, keyakinan kuno bertahan tentang hubungan antara siklus bulan dan kesehatan mental.

"Saya tidak bisa memikirkan mekanisme masuk akal yang bisa menjelaskan bagaimana itu akan terjadi," katanya. "Mungkin ada banyak statistik menunjukkan bahwa peningkatan pengakuan pada malam-malam ketika ada bulan purnama. Namun, bukan berarti hal itu penyebabnya. "

Menurut salah satu penyelidikan Inggris, jumlah pasien yang mengunjungi dokter melonjak pada hari-hari setelah bulan purnama. Para peneliti di Leeds University menemukan banyak sudah keluhan kegelisahan dan depresi. Pada awal tahun 80-an, peneliti menemukan lebih banyak kejahatan yang dilakukan ketika ada bulan purnama dibandingkan pada waktu yang lain.

Jadi bagaimana bulan paling mungkin mempengaruhi kesehatan Anda?


  1. Stroke "Palsu"

  2. Pada tahun 2008 para peneliti Inggris menemukan hubungan antara siklus bulan dengan apa yang dokter sebut sebagai "gejala stroke tak terjelaskan secara medis". Di sini di mana pasien menderita keluhan seperti sakit kepala, mati rasa dan masalah koordinasi, tetapi ternyata tidak ada yang salah secara fisik.

    Kondisi misterius diperkirakan berjumlah sampai hampir dua persen dari penerimaan rumah sakit untuk gejala stroke. Sebuah tim di Universitas Glasgow Medical School menganalisis penerimaan balai pengobatan stroke di barat kota antara Januari 1993 dan September 2006.

    Lebih dari 7.200 pasien, 129 ditemukan memiliki gejala palsu. Ketika mereka memeriksa kalender, mereka menemukan mereka memuncak pada malam-malam ketika ada bulan purnama. Temuan mendukung gagasan bahwa misteri kasus stroke mungkin lebih disebabkan oleh kejiwaan daripada masalah medis.

  3. Kelahiran Bayi



    Para ahli di Universitas Urbino di Italia memeriksa lebih dari 1.200 kelahiran selama tiga tahun dan menemukan jumlah bayi lebih tinggi yang lahir dalam dua hari setelah bulan purnama, terutama pada wanita yang sudah memiliki dua anak atau lebih. Ilmuwan india telah mengklaim bahwa bayi yang dikandung ketika seorang wanita berovulasi saat bulan purnama lebih cenderung menjadi anak laki-laki.


  4. Serangan Kejang
    Sebuah studi baru-baru ini yang dipublikasikan dalam jurnal Epilepsi dan Perilaku menyoroti sebuah hubungan yang menggangu antara kematian mendadak pada pasien epilepsi dan bulan purnama.

    Para ilmuwan di University of Sao Paulo di Brazil menganalisis kejadian kematian mendadak yang tak terduga dalam epilepsi selama delapan tahun. Mereka menemukan 70 persen terjadi ketika ada bulan purnama.

    Temuan ini, bagaimanapun, berlawanan dengan studi lain yang menunjukkan tidak adanya hubungan dengan siklus bulan.


  5. Gigitan hewan
    Hewan diperkirakan akan terpengaruh oleh perubahan bulan, sering menunjukkan lebih banyak agresi. Para dokter di Balai pengobatan Bradford Royal mempelajari 1.600 korban gigitan binatang selama dua tahun dan menemukan peningkatan yang signifikan pada hari-hari ketika ada bulan purnama.

    Sebuah studi AS yang terpisah juga menemukan penerimaan pusat kesehatan hewan darurat memuncak pada malam-malam ketika ada bulan purnama. Para peneliti mengamati hampir 12.000 anjing dan kucing yang dirawat lebih dari satu periode 11-tahun dan menemukan ada "peningkatan signifikan" dalam keadaan darurat ketika ada bulan purnama.


  6. Serangan Jantung

    Siklus lunar/bulan bisa baik bagi kesehatan Anda juga. Sebuah studi besar di Amerika Serikat pada tahun 2003 menunjukkan penurunan 6,5 persen pada serangan jantung selama bulan baru. Ini adalah masa ketika bulan berada dalam arah yang sama dengan matahari dan sehingga tidak dapat dilihat pada malam hari dari Bumi.

    Alasannya mungkin bahwa lebih sedikit orang pergi ketika tidak ada cahaya bulan, mengurangi resiko dari kegiatan yang mengancam kehidupan.


  7. Stress

    Penelitian di Inggris menunjukkan perempuan mungkin lebih rentan terhadap stres sehari-hari dikaitkan dengan pola bulan daripada laki-laki. Sebuah tim di University College London meneliti panggilan ke Helpline stres selama empat tahun dan mencocokkannya dengan fase bulan.

    Hasilnya menunjukkan kenaikan panggilan yang tajam dari para perempuan ketika ada bulan baru, tapi hanya sedikit perubahan dalam hal itu pada laki-laki.


  8. Masalah Kantung kemih

    Pada tahun 2005, dokter di Royal Liverpool Hospital menemukan jumlah orang yang dirawat di rumah sakit dengan masalah kandung kemih memuncak setelah bulan purnama.

    Sebagian besar menderita retensi urin, yang berarti mereka tidak bisa buang air kecil dengan benar. Para peneliti mengaku mereka tidak tahu mengapa siklus bulan mungkin memiliki efek yang kuat seperti itu.


  9. Kebiasaan Makan

    Psikolog di Georgia State University di Atlanta, Amerika Serikat, memantau asupan makanan antara 700 orang dewasa dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada pertengahan tahun 90-an.

    Mereka menemukan porsi makan meningkat sebesar delapan persen ketika bulan purnama. Namun, rasa keranjingan alkohol lebih cenderung turun, karena para relawan dalam studi minum 26 persen lebih sedikit selama fase bulan.


  10. Masalah tiroid
    Kelenjar tiroid, tepat di bawah jakun, menghasilkan hormon untuk mengatur kecepatan bekerja sel-sel tubuh.

    Peneliti University of Vienna menemukan permintaan janji kunjungan di klinik tiroid meningkat setelah bulan purnama. Mereka menganalisis lebih dari 11.000 permintaan untuk janji kunjungan pada tahun 2003 dan menemukan jumlah pasien ingin bertemu seorang dokter untuk check-up memuncak tiga hari setelah fase bulan.


  11. Encok

    Kondisi ini biasanya menimpakan kesalahan pada makanan kaya dan terlalu banyak alkohol, menyebabkan terbentuknya asam urat dalam darah dan jaringan.

    Namun, tim peneliti dari Slovakia’s Institute of Preventive and Clinical Medicine menganalisa 126 serangan encok dan menemukan lebih banyak episode selama bulan baru dan bulan purnama daripada sisa bulan.


  12. Perut berdarah

    Tampaknya tidak ada alasan logis mengapa bulan purnama harus memiliki efek pada perdarahan gastrointestinal, masalah biasanya disebabkan oleh tukak lambung.

    Namun, ketika peneliti Spanyol memeriksa data perawatan, mereka menemukan kenaikan yang curam dalam jumlah orang yang membutuhkan bantuan medis pada hari-hari ketika bulan purnama.


  13. Tanggal-tanggal saat bulan purnama pada 2009:


    • 2 November

    • 2 Desember

    • 31 Desember




  14. Tanggal-tanggal saat bulan baru:

    • 16 November

    • 16 Desember




  15. Sedikit pelajaran tentang bulan

    • Bulan purnama- ketika bulan berada di seberang bumi dari matahari.
      Hal ini sepenuhnya terlihat dengan mata telanjang.

    • Bulan baru - ketika bulan berada dalam arah yang sama dengan matahari dan sehingga tidak dapat dilihat pada malam hari dari Bumi.

    • Perlu waktu 27 hari, tujuh jam, 43 menit dan 11,6 detik untuk bulan pergi semua jalan sekeliling Bumi.

    • Umur bulan kira-kira 4,5 miliar tahun.

    • Butuh 130 hari dengan mobil untuk sampai ke bulan - atau 1,5 detik pada kecepatan cahaya.

    • Bulan memiliki diameter 2.000 mil.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar