Jumat, 15 Oktober 2010

CO2 Mengontrol Suhu Bumi

Berbagai komponen atmosfer berbeda dalam kontribusi terhadap efek rumah kaca, melalui beberapa masukan dan beberapa melalui forcings. Tanpa karbon dioksida dan non-kondensasi gas rumah kaca, uap air dan awan tidak akan mampu menyediakan mekanisme umpan balik yang memperkuat efek rumah kaca.

Credit: NASA

Studi yang dilakukan oleh Andrew Lacis dan rekan-rekannya di NASA Goddard Institute for Space Studies (GISS) di New York, meneliti sifat efek rumah kaca bumi dan menjelaskan peran yang gas rumah kaca dan awan bermain dalam menyerap radiasi inframerah keluar. Terutama, Tim Smeru mengidentifikasi gas rumah kaca non-kondensasi - seperti karbon dioksida, metan, asam nitrat, ozon, dan klorofluorokarbon - menyediakan dukungan inti untuk efek rumah kaca terestrial.Tanpa gas rumah kaca non-kondensasi, uap air dan awan tidak akan mampu untuk menyediakan mekanisme umpan balik yang memperkuat efek rumah kaca. Hasil studi itu akan dipublikasikan Jumat, 15 Oktober Science.Sebuah studi pendamping dipimpin oleh GISS co-author Gavin Schmidt yang telah diterima untuk publikasi dalam Journal of Geophysical Research menunjukkan rekening karbon dioksida yang selama sekitar 20 persen dari efek rumah kaca uap, air dan awan bersamaan sekitar 75 persen, dan gas kecil dan aerosol membentuk lima persen yang tersisa. Namun, non-kondensasi komponen gas rumah kaca 25 persen, yang meliputi karbon dioksida, yang merupakan faktor kunci dalam mempertahankan efek rumah kaca Bumi. Dengan akuntansi ini, karbon dioksida bertanggung jawab atas 80 persen dari radiasi memaksa yang mendukung efek rumah kaca bumi.Percobaan iklim memaksa dijelaskan dalam Ilmu sederhana dalam desain dan konsep - semua kondensasi non-gas rumah kaca dan aerosol yang memusatkan perhatian keluar, dan model iklim global berjalan ke masa depan untuk melihat apa yang akan terjadi pada efek rumah kaca.

Tanpa dukungan mempertahankan oleh gas-gas rumah kaca tidak berembun, efek rumah kaca bumi runtuh sebagai uap air cepat endapan dari atmosfer, terjun Bumi model menjadi negara terkepung oleh es - demonstrasi yang jelas uap air yang, walaupun menyumbang 50 persen dari total rumah kaca pemanasan, bertindak sebagai proses umpan balik, dan dengan demikian, tidak bisa dengan sendirinya menegakkan efek rumah kaca bumi.

"Iklim simulasi pemodelan kami harus dipandang sebagai sebuah percobaan dalam fisika atmosfer, menggambarkan masalah sebab dan akibat yang memungkinkan kita untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik mekanisme kerja efek rumah kaca bumi, dan memungkinkan kita untuk menunjukkan hubungan langsung yang ada antara naik karbon dioksida atmosfer dan suhu global naik, "kata Lacis.

Hubungan studi ke catatan geologi di mana karbon dioksida tingkat memiliki terombang-ambing antara sekitar 180 bagian per juta selama zaman es, dan sekitar 280 bagian per juta selama periode interglasial hangat. Untuk memberikan perspektif ke C hampir 1 (1,8 F) kenaikan suhu global selama abad yang lalu, diperkirakan bahwa perbedaan suhu global rata-rata antara ekstrem zaman es dan periode interglacial hanya sekitar 5 C (9 F).

"Ketika meningkat karbon dioksida, uap kembali lebih air ke atmosfer. Hal inilah yang membantu mencairkan gletser yang pernah menutupi New York City," kata co-author David kulit, NASA Goddard Institute for Space Studies. "Hari ini kita berada dalam wilayah yang belum dipetakan sebagai pendekatan karbon dioksida 390 bagian per juta dalam apa yang disebut sebagai 'superinterglacial.'"

"Intinya adalah bahwa karbon dioksida atmosfer bertindak sebagai termostat dalam mengatur suhu Bumi," kata Lacis. "Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim telah sepenuhnya mendokumentasikan fakta bahwa kegiatan industri bertanggung jawab untuk tingkat yang meningkat pesat karbon dioksida atmosfer dan gas rumah kaca ini. Tidak mengherankan kemudian bahwa pemanasan global dapat dihubungkan langsung dengan peningkatan diamati pada karbon atmosfer dioksida dan untuk kegiatan industri manusia secara umum. "

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar