Selasa, 27 September 2011

Komunikasi Via LASER

Saat ini butuh waktu 90 menit untuk mengirimkan gambar dengan resolusi tinggi dari mars ke bumi. Namun NASA ingin mengurangi waktu itu menjadi beberapa menit saja. Sebuah teknologi komunikasi terbaru sedang dikembangkan oleh NASA yang akan diluncurkan pada tahun 2016. Teknologi komunikasi ini menggunakan pancaran sinar laser, yang memungkinkan bisa melakukan streaming high-difinition videos dari luar angkasa.

Proyek ini dikembangkan oleh tim yang dipimpin oleh para insinyur di NASA Goddard Space Flight Center di Greenbelt, Md, dan diharapkan bisa dijalankan dengan bantuan satelit komunikasi komersial yang dikembangkan oleh Space Systems / Loral, dari Palo Alto, California. Hasilnya adalah semakin meningkatnya komunikasi NASA jaringan berbasis radio, yang mencakup armada pelacakan dan satelit relay data dan jaringan stasiun tanah dengan sistem optik dan dapat meningkatkan tingkat data dengan mana saja dari 10 sampai 100 kali.

Cara Kerja

Untuk menunjukkan kemampuan baru, tim Goddard akan mengkodekan data digital dan mengirimkan informasi melalui sinar laser dari stasiun tanah khusus dilengkapi dengan muatan eksperimental host pada satelit komunikasi komersial.

Payload akan mencakup teleskop, laser, cermin, detektor, sistem menunjuk dan pelacakan, kontrol elektronik, dan dua jenis modem. Satu modem sangat ideal untuk berkomunikasi dengan misi ruang angkasa atau kecil, daya rendah smallsats beroperasi di orbit Bumi rendah. Yang lain dapat menangani kecepatan data yang jauh lebih tinggi, terutama dari pesawat ruang angkasa mengorbit Bumi, termasuk Stasiun Antariksa Internasional. "Dengan tipe modem berkecepatan tinggi, sistem masa depan dapat mendukung kecepatan data dari puluhan gigabit per detik," kata Israel.

Setelah payload menerima data, maka akan relay kembali ke stasiun bumi sekarang dijadwalkan untuk beroperasi di Hawaii dan California Selatan.

Stasiun beberapa tanah yang penting untuk menunjukkan sebuah sistem sepenuhnya operasional, Israel mengatakan. Awan dan kondisi atmosfer turbulen menghambat komunikasi laser, membutuhkan garis yang jelas terlihat antara pemancar dan penerima. Jika cuaca buruk mencegah sinyal dari yang dikirim atau diterima pada satu lokasi, jaringan dapat menyerahkan tanggung jawab untuk salah satu stasiun tanah lain atau menyimpannya untuk kemudian transmisi.

Demonstrasi ini diharapkan dapat berjalan dua sampai tiga tahun.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar