Minggu, 09 September 2012

Mengapa Wajah Bulan Selalu Terlihat Sama?


Bulan adalah satelit alami bumi. Sejak zaman dahulu, ia dijadikan acuan manusia untuk menetapkan periode waktu. Bulan memantulkan cahaya matahari ke bumi. Akibat pergerakan bulan mengitari bumi, kita mengenal adanya bulan sabit dan bulan purnama. Ketika sedang purnama, bulan tampak utuh dan terang.

Tidak seperti permukaan bumi yang mengandung vegetasi, air, dan atmosfer, permukaan bulan hanya berupa bebatuan gersang. Area bulan tersusun dari dataran, pegunungan, dan kawah. Kombinasi ketiga relief inilah yang membentuk wajah bulan. Pernahkah Anda memperhatikan, bahwa wajah bulan selalu terlihat sama? Dari zaman nenek moyang hingga zaman kita sekarang, wajah bulan selalu terlihat begitu-begitu saja (seperti tampak pada gambar di atas). Mengapa hal ini bisa terjadi? Bukankah bulan selalu berputar mengelilingi bumi?

Jawabannya sangat sederhana.

Seperti halnya bumi terhadap matahari, bulan juga mengalami dua jenis pergerakan terhadap bumi, yaitu revolusi dan rotasi. Revolusi bulan adalah pergerakan bulan mengitari bumi, sedangkan rotasi bulan adalah perputaran bulan pada porosnya sendiri. Nah, kebetulan, rotasi dan revolusi bulan berlangsung dalam selang waktu yang sama. Artinya, tepat ketika bulan selesai melakukan satu putaran mengitari bumi, ia juga selesai melakukan satu putaran terhadap porosnya sendiri. Akibatnya, sisi bulan yang menghadap bumi selalu sisi yang itu-itu saja. Agar lebih jelas, perhatikan ilustrasi revolusi dan rotasi bulan pada gambar di bawah ini.

Keterangan: Garis Merah Menandakan Sisi Tertentu pada Bulan, Yaitu Sisi Yang Selalu Terlihat Oleh Penduduk Bumi

*******
(Ditulis Oleh Doni Aris Yudono)


Sumber Gambar:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar